Header Ads

Politik Harus Menarik

Partai Keadilan Sejahtera saat ini mengangkat tagline "Cinta, Kerja dan Harmoni" untuk kegiatan politiknya. Langkah ini diharapkan bisa memupus praktik politik yang belakangan ini semakin kehilangan etika menjadi lebih atraktif dan menyenangkan, bagaikan sepak bola Liga Inggris. Demikian diungkapkan Ketua Bidang Humas Dewan
Pengurus Pusat (DPP) Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera, saat dihubungi dari Jakarta, Jumat (26/4).

Menurut dia, demokrasi Indonesia saat ini sudah menyimpang dari pakem yang baik. Alih-alih memperkuat peran rakyat, demokrasi digenggam oleh elite politik. Apalagi, praktik politik dinasti juga terus tumbuh. "Jika kondisi terus berlanjut, umur demokrasi kita akan pendek, bahkan bisa segera tutup buku," katanya. Masyarakat semakin merasa tidak memiliki kepastian hukum. Konflik atau bentrokan masyarakat dan aparat, atau antar masyakarat kian kerap muncul. "Korupsi akan semakin marak, dan penegakkan hukum dilecehkan. Semua itu membentuk gambaran umum politik bernegara kita yang kehilangan etika," katanya.

PKS berusaha keluar dari pakem pertarungan politik yang tidak 'menyenangkan' itu. Caranya, dengan mengangkat tagline "Cinta, Kerja dan Harmoni." Partai ini menginginkan masyarakat merasakan ada sentuhan cinta dalam politik, selain juga kerja keras dan harmoni. Ini pendekatan baru yang keluar dari alur selama ini, seperti Islam versus nasionalis atau tradisional versus modern. PKS ingin membangun kompetisi sehat yang menarik dan menyenangkan. "Seperti kita lihat sepak bola Liga Inggris yang sangat kompetitif sekaligus sangat menarik. Aturan main jelas, manajemen baik, dan pemain serta manajer berkualitas," kata anggota DPR RI itu.


No comments

Powered by Blogger.